15 July 2024
Birokrasi dan Pemerintahan Ekonomi

Jelang Idul FitrI 2018, BPOM Awasi Pangan di Maluku

AMBON, Ambontoday.com – Menjelang hari raya Idul Fitri 1439 H Tahun 2018, Balai Pengawasan Obat dan Makanan (BPOM) Ambon melakukan pengawasan intensifikasi pangan di Maluku.

Pernyataan ini disampaikan oleh Kepala BPOM Ambon, Hariani kepada awak media saat Konferensi Pers di ruang kerjanya, Kamis (7/6).

Ia mangakui, pengawasan terkait pangan telah dilakukan bersama tim satgas pangan yang secara langsung dikoordinir oleh Krimsus Polda Maluku.

“Tapi pengawasan kali ini kita lakukan sendiri di 7 Kabupaten/Kota di Maluku,” katanya.

Ia mengakatakan, tujuh kabupaten/kota yang diawasi oleh BPOM Ambon yaitu Kota Ambon, Buru Selatan, Maluku Tengah, Kota Tual, Buru, Seram Bagian Timur (SBT) dan Seram Bagian Barat (SBB).

Lanjutnya mengungkapkan, terdapat 27 sarana di Ambon yang diperiksa, dan ada 88 item yang ijin edarnya sudah kedaluwarsa dengan total kemasan 1.733 serta ada 20 item dengan jumlah kemasan 382.

” Kabupaten Buru Selatan kita punya 21 sarana yang temukan ijin edar dan prodaknya yang kedaluwarsa,” tuturnya.

Sementara, Maluku tengah ada 10 sarana dimana sebagain besar ijin edar kedaluwarsa dan prodaknya juga 20 item dan 1.099 kemasan.

Dilanjutkan, Kota Tual terdapat 14 sarana, Kabupaten SBT 10 sarana, Buru 10 sarana, SBB 9 sarana.

“Jadi dari total ini ada temuan rusak secara keseluruhan dari 7 kabupaten/kota itu ada 9 item dengan kemasan 131, ijin edar kedaluwarsa 182 item dengan jumlah kemasan 1573. Pangan kedaluawarsa 60 item dengan jumlah kemasan 2.734,” bebernya.

Ia menambahkan, seluruh pengawasan ditujui kepada para distributor dan tokoh-tokoh besar, dan kios-kios kecil kita periksa tetapi tidak dimasukan jumlah sarananya.

Maka dengan itu, nilai ekonomi di bulan Ramadhan Tahun 2018 sampai dengan kemarin sebesar Rp. 44. 118.000. “Ini tidak terlaluahal karena pangan itu jarang mahal,” tutupnya. (AT-009)

Spread the love
Baca Juga  Optimalkan Pendapatan Daerah, Sekdaprov Wakili Gubernur Tandatangani MoU dan PKS dengan Pertamina
X